Neurajah adalah salah suatu jenis karya sastra klasik, yang dalam istilah kesusastraan Melayu atau Indonesia dikenal dengan sebutan mantra. Masyarakat Aceh sampai dengan sekarang masih membudayakan neurajah, walau secara keilmuan sastra masyarakat tidak mengetahui kalau neurajah merupakan salah satu genre sastra.

Terlepas dari sihir atau tidak, kepercayaan masyarakat Aceh kepada thabib akan kesembuhan penyakit yang dideritanya sangat besar pada kepribadian pasien. Terlebih masyarakat awam, lebih mempercayai pengobatan yang bersifat alamiah dari pada seorang dokter spesialis sekalipun. Dalam pengobatannya thabib ini hanya membacakan beberapa mantra kesembuhan atau dalam bahasa Aceh disebut dengan neurajah. Tingkat kemanjuran mantra ini sangat dipengaruhi oleh sahabat (para jin), namun ada juga beberapa thabib yang hanya menggunakan media ayat-ayat suci Alquran untuk kesembuhannya. Di Aceh sendiri tercatat beberapa daerah yang sangat kental ilmu kabhatilan tersebut di antaranya Pantai Barat Selatan, Sinabang, Aceh Tengah, namun sampai saat ini belum ada data yang real yang mampu menyimpulkan keberadaanya.

Neurajah Peneukoh
Ka ek u langeet kah ku peugandoe
(naik ke langit aku ketapel)
Katroek di bumoe kah ku singkla
(turun ke bumi aku ikat)
Bak gaki kah ku boeh pasong
(di kakimu aku pasang pasung)
Bang idoeng gunci tembaga
(pada hidungmu aku kunci dengan tembaga)
Di hadapan raja diwa hong saidi

Pada lirik mantra tersebut jelas disebutkan bahwa neurajah ini keseluruhan menggunakan media bantu berupa alam ghaib seperti pada kalimat yang paling bawah “Di hadapan Raja Diwa Hong Saidi”.

Jelas bukan, Raja Diwa Hong Saidi adalah sosok pemimpin jin di dunia kegelapan yang dipercaya masyarakat Aceh mau menolong mereka. Sama halnya yang ditampilkan di televisi, thabib di Aceh juga perlu sesajen untuk medianya. Tapi perlu digarisbawahi bahwa tidak keselurahan dari thabib di Aceh yang menggunakan sesajen hanya dipakai bagi paranormal atau lebih tepatnya disebut dukun yang terdapat di pedalaman. Penyakit yang mampu disembuhkan oleh thabib ini sangat beragam mulai dari penyakit yang ringan hingga parah sekalipun, seorang thabib mampu menyembuhkannya dalam kurun waktu tidak lebih dari sebulan. Jika dalam kurun waktu tersebut tidak kurun sembuh maka thabib akan mengatakan “hana ubat” (tidak ada obat), percaya atau tidak? penyakit yang tergolong ringan di antaranya yang mampu disembuhkan oleh thabib berupa kesurupan, demam, sakit perut, sedangkan penyakit parah berupa kanker ganas, batu ginjal tetap harus dengan pertolongan dunia medis modern. Namun anehnya para thabib ini tidak melakukan operasi melainkan hanya dengan beberapa mantra yang diucapkan.

Namun ada juga para masyarakat Aceh yang memakai jasa thabib untuk membantu menemukan barang mereka yang hilang atau disebut “jak meukaloen” (ilmu tenung).

Khususnya thabib atau dukun (dukon) yang berada di desa-desa umumnya mereka tidak menetapkan tarif khusus selama pengobatan tetapi para pasien memberikan sejumlah uang seihklasnya saja. Mereka cukup dibayar dengan Rp5.000 atau dengan menjamu dengan makan malam saja. Satu hal yang perlu diketahui, thabib di Aceh hanya bisa melayani pasien saat matahari mulai terbenam, tepatnya pada pukul 16.00-05.30. selebih dari itu para thabib, dukun atau dukon akan menolak membacakan mantranya dengan alasan “hana koeng peunukoeh” (tidak kuat pemotong).

Oleh Zulfadli Kawom


Dimuat di Buletin Tuhoe Edisi XVI, Desember 2013