Ensiklopedia Aceh: Adat, Hikayat, dan Sastra

Ensiklopedia Aceh: Adat, Hikayat, dan Sastra

Setelah Aceh mengalami sejarah panjang dengan derai air mata, maka menjadi sebuah kepatutan mendokumentasikan segala yang pernah ada di sini, baik yang telah hilang maupun masih tersisa. Salah satu upaya mendokumentasikan tersebut dapat berupa menuliskannya menjadi sebuah buku lalu menerbitkannya.

Adalah L.K. Ara dan Medri, mereka mendokumentasikan sejumlah hal sekitar sastra dan budaya dalam sebuah buku bertadjuk “Ensiklopedi Aceh” Adat Hikayat dan Sastra. L.K. Ara adalah seorang penyair dari Tanah Gayo, Aceh Tengah. Sedangkan Medri merupakan seorang sastrawan asal Riau yang menjadi salah seorang peneliti di Balai Bahasa Banda Aceh sejak tahun 2001 karena lama berkiprah dan menulis di media-media Aceh, dia mulai akrab juga disapa sebagai sastrawan Aceh.

Melalui buku dengan tebal 468 halaman lebih ini, kedua sastrawan Aceh itu mencoba membuka cakrawala tentang Aceh, adat budayanya, juga sastra dan sastrawan yang pernah ada di Bumi Iskandar Muda. Mereka Ara dan Medri yang mengeditori buku ini, patut diberikan aplus, sebab Aceh dan sejarahnya yang pernah jaya pada masa Iskandar Muda hingga bergelut tsunami dan pasca-perjanjian damai antara pemerintah Republik Indonesia (RI) dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) sudah dicoba-rangkum Ara dan Medri, yang mana nantinya akan menjadi panduan atau semacam pedoman bagi orang-orang yang hendak mengetahui tentang Aceh. Karena itu, buku ini diberi judul besar “Ensiklopedi Aceh”.

Ensiklopedi atau disebut juga ensiklopedia, berasal dari bahasa Yunani, “enkyklios paideia”, yang berarti sebuah lingkaran atau pengajaran yang lengkap. Ensiklopedi menurut wikipedia, dianggap juga sebagai sejumlah buku yang berisi penjelasan setiap cabang ilmu pengetahuan yang terususun menurut huruf abjad. Karena itu, sebuah ensiklopedi sering dianggap sebagai kamus atau pendamping kamus dan awalnya ensiklopedi memang berasal dari kamus.

Dengan demikian, pengertian “Ensiklopedi Aceh” dapat dipahami sebagai sesuatu isitilah tentang segala hal yang ada di Aceh. Jadi, buku ini hendaknya mencakup hal-hal dimaksud. Apalagi dibubuhi judul kecil “Adat Hikayat dan Sastra”, maka seyogianya buku ini memuat penjelasan tentang peristilahan adat, hikayat, dan sastra Aceh.

Buku yang mendapat tanda tangan dan setempel basah dari pemimpin Aceh Gubernur Irwandi dan Wagub Muhammad Nazar ini memang dapat dijadikan sebagai salah satu arsip, yang suatu bila, bagi peneliti atau siapa saja yang hendak mengetahui tentang Aceh; adat, hikayat, satrawan, dan karyanya, mungkin buku ini dapat dijadikan sebagai bahan rujukan.

Layaknya sebuah kamus, Ensiklopedi Aceh (selanjutnya disingkat EA) ini disusun berdasarkan abjad juga. Di dalamnya termuat tentang biografi ulama, sastrawan, peneliti, pemimpin, istilah tentang adat dan tradisi masyarakat Aceh, kesenian, dan karya-karya orang Aceh yang pernah diterbitkan di Aceh, atau diterbitkan di luar Aceh tetapi ditulis oleh orang Aceh atau bercerita tentang Aceh. Semua itu disusun secara apik. Layaknya sebuah kamus, buku ini pun memiliki indeks guna mempermudah pembaca melacak istilah-istilah di dalamnya.

Kopi Paste Buku Lama

Buku “Ensiklopedi Aceh” sebagai buku baru menjadi kemestian memuat informasi baru tentang apa yang hendak diungkapkan, semisal tentang biografi sastrawan Aceh. Namun, buku ini kelihatan hanya kopi paste dari buku-buku yang sudah diterbitkan. Di sini letaknya mirisnya.

Banyak memang informasi tentang sastrawan dan karya yang baru lahir di Aceh dalam EA, tetapi data-datanya sama seperti yang terdapat dalam buku-buku yang pernah diterbitkan sebelumnya. Sejumlah data tentang sastrawan Aceh misalnya, lebiih sebagian diambil dari buku “Seulawah, Antologi Sastra Aceh” terbitan Yayasan Nusantara (1995). Bahkan, dalam “Seulawah” yang tebalnya hingga 727 halaman itu, pemuatan tentang sastrawan Aceh lebih rinci. Di sana dipilah sastrawan menurut abjad nama pertamanya berdasarkan bidang sastra yang dia geluti, misalnya penyair, dikhususkan pada halaman syair, disusun berdasarkan abjad yang sesuai.

Nah, EA juga mencoba memuat serupa itu, tetapi yang namanya kopi paste dari buku sebelumnya, kesempurnaan dalam buku ini masih disayangkan. Sejatinya, sebagai sebuah buku yang ditulis baru, meskipun sejumlah data diambil dari buku yang sudah pernah ada, mestinya “Ensiklopedi Aceh” lebih baik dari yang sudah-sudah. Karenanya, sungguh sangat disayangkan banyak data yang diambil secara utuh dari buku sebelumnya, lalu diedit, bahkan ada yang hilang dalam pengeditannya, sehingga bukan bertambah lengkap, melainkan semakin ‘hancur’.

Sebagai contoh, pada biodata sastrawan bernama Zulfikar Sawang. Tentunya sangat mudah menemui biodata sastrawan satu ini, karena abjad awal namanya yang berfonem [Z] sehingga dilampirkan pada halaman terakhir isi buku. Biodata Zul kelihatan sekali diambil dari file lama yang dicoba edit kembali. Sayangnya, pengeditan telah menghilangkan beberapa hal tentang Zul. Misalnya, tempat lahir Zul ditiadakan dalam buku tersebut dan usianya disebutkan masih 32 tahun. Padahal, Zulfikar Sawang yang sekarang sudah menjadi Anggota Dewan di DPR Aceh telah berusia 36 tahun, tentang jabatannya sebagai Anggota Dewan pun tidak disebutkan dalam buku EA tersebut.

Contoh kedua, pada biodata Mustafa A. Glanggang, dituliskan bahwa dia (Mustafa) sejak 2002 sampai dengan sekarang menjabat sebagai Bupati Bureuen. Masa iya sih, Mustafa Glanggang masih menjabat bupati? Kelihatan sekali biodata satu ini dikopi paste dari buku “Celoteh Budaya Politik” karangan Mustafa (DKB, 2003). Mustafa sudah tidak lagi menjabat sebagai bupati sejak akhir tahun 2006. Jelas, upaya L.K. Ara dan Medri dalam EA bukan memberikan informasi terbaru kepada pembaca, melainkan ‘mendongengkan’ hal yang sudah pernah ditulis/ diterbitkan orang.

Tidak Dimuat

Di samping dua contoh kasus di atas, ada pula biodata sastrawan Aceh yang tidak dimuat sama sekali dalam EA. Mungkin jika sastrawan dimaksud adalah sastrawan baru muncul pasca-MoU Helsinky, masih dapat dimaklumi. Namun, terdapat juga biodata sastrawan senior yang sudah menerbitkan beberapa buku.

Adalah Hilmi Hasballah, seorang sastrawan Aceh yang dua tahun lalu menerbitkan sebuah kumpulan hikayat. Dia juga tercatat sebagai salah seorang penerima Award Sastra Aceh dari Dinas Kebudayaan Provinsi Aceh tahun 2007, tetapi dia maupun “Hikayat Tsunami”-nya tidak dimuat dalam EA. Padahal, teman-teman dekat Hilmi seperti Harun Al-Rasyid dan D. Keumalawati, tertera dalam EA. Saya tidak tahu, apakah ada upaya deskriminasi standar kelayakan untuk dimuat dalam EA oleh L.K Ara dan Medri sehingga hal ini terjadi. Yang jelas, sejumlah data lainnya masih banyak yang tak tertera, yang menurut banyak orang (sastrawan dan pengamat sastra di Aceh), mereka mesti disertakan juga, sebab buku ini adalah sebuah ensiklopedi.

Beberapa nama sastrawan Aceh lainnya yang sempat tercatat pada saya, tidak disertakan dalam EA adalah Alfi Rahman (seorang sastrawan dari FLP Aceh yang masih produktif), sedangkan istrinya (Cut Januarita) disertakan. Musmarwan Abdullah juga tidak diterakan, tetapi buku dia “Pada Tikungan Berikutnya” ada. Taufik Al Mubarak juga tidak ada, tetapi teman seperjuangannya, Muhammad Nazar, disertakan dalam EA. Selanjutnya, Alimuddin (sastrawan muda dari FLP Aceh) yang masih produktif menulis hingga ke media nasional tidak juga dilampirkan, sedangkan Ferhat (teman dekat Alimuddin) ada.

Hal yang sangat disayangkan adalah ketiadaan data tentang Muhklis A. Hamid dalam buku tersebut. Padahal, baik L.K.Ara maupun Medri, sama-sama tahu, Mukhlis adalah satu-satunya (untuk saat ini) dipercayakan sebagai kritikus sastra di Aceh.

Kemudian, dari segi kesenian tari juga banyak yang dilupakan EA. Tatkala tari seudati dilampirkan, tetapi tari likok pulo, rapai geleng, ratep meuseukat, tidak ada. Bahkan, tari ranub lampuan yang sudah mentradisi sebagai tarian penyambut tamu yang sudah dipamerkan hingga ke luar negeri, juga luput dalam EA. Tambah lagi, alat-alat kesenian tradisi Aceh, sebagian kecil diterakan, selebihnya yang masih patut dijaga seperti seurunei kale tidak ada.

Tak cukup sampai di situ, sejumlah nama lembaga kebudayaan yang juga dimuat dalam EA masih banyak ditulis salah. Misalnya, Jaringan Komunitas Masyarakat Adat (JKMA) Aceh ditulis menjadi “Jaringan Komunitas Masyarakat Aceh” kata “Adat” hilang (halaman 193). Padahal, JKMA Aceh merupakan salah satu lembaga penyokong terbitanya buku ini. Sungguh sangat disayangkan.

Sebagai sebuah buku yang ditulis ulang, sejatinya memuat data-data terbaru dari yang dituliskan. Hal ini guna menghindari diri istilah “Mengejar Buku Proyek” yang sementara ini sangat akrab di Aceh. Namun, yang terkesan dalam EA, memang ‘kejar terbit’.

Terakhir, yang menjadi pertanyaan bagi saya adalah tentang pembubuhan nama (logo) penerbit yang sudah bekerja sama dengan YMAJ menerbitkan buku ini. Sejumlah lembaga yang bekerja sama menerbitkan EA adalah Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR)-Badan Arsip, Perpustakaan NAD, JKMA-ICCO. Namun, beberapa buku itu hanya melampirkan logo BRR tanpa lembaga lainnya, sebagian lainnya hanya membubuhkan logo JKMA dan ICCO, tanpa BRR. Sebagian lainnya pula hanya ada tulisan YMAJ tanpa lembaga lainnnya yang bekerja sama menerbitkan buku tersebut. (Ada apa ini?).

Terlepas dari semua itu, buku ini masih layak dibaca, kendati mungkin hanya untuk pengulangan pembacaan dari buku-buku sebelumnya sebagai sebuah ‘dongeng’ sebelum menulis buku.

Herman RN, pengelola media adat “tuhoe” JKMA Aceh


Judul Buku: Ensiklopedia Aceh: Adat, Hikayat, dan Sastra
Penulis: L.K. Ara dan Medri (editor)
Penerbit: YMAJ, BRR-Badan Arsip & Perpustakaan NAD, dan Jaringan Komunitas Masyarakat Adat (JKMA) Aceh
Edisi: Cetakan Pertama, April 2008
Tebal Buku: 468 + xvi
ISBN: 978-979-99127-2-5


Buku di atas bisa didapat secara gratis di sekretariat JKMA Aceh apabila masih tersedia. Silahkan hubungi kami untuk lebih jelasnya.